herrybsancoko

Kumpulan tulisan

Mengadili Pemimpin Siluman

Leave a comment

Entah ada apa tidak sistem pengadilan di negara para siluman. Kalau tidak ada, lalu bagaimana bisa diciptakan rasa adil di negara para siluman itu. Pasti ada sistem yang mempertimbangkan bagaimana rasa keadilan itu akan diberlakukan di masyarakat sehingga kehidupan masyarakat siluman itu bisa berlangsung adil, tentram dan damai.

Kalau sistem pengadilan itu ada, maka pertanyaan berikutnya bagaimana cara mengadili seorang siluman? Bagaimana bisa meyakinkan bahwa siluman tertentu yang bakal diadili? Masalah terbesar dan terberat di negara para siluman tentunya mengindetifikasi bukti diri si siluman itu. Wong namanya saja siluman, bagaimana mungkin bisa diidentifikasi? Pagi dele sore tempe, begitu istilahnya.

Ternyata keadilan di negara siluman pun termasuk jenis keadilan siluman. Keadilan yang gampang berubah.

Perselisihan di negara siluman pun juga tak benar-benar terjadi. Perselisihan hanya bersifat siluman juga. Pagi berselisih, sorenya sudah membentuk kongsi. Dan banyak hal lagi yang sifatnya siluman. Hukum, pers, gaji, agama, status, kehormatan dan sebagainya. Kecurangan dan juga kejujuran termasuk di dalamnya. Para siluman akan kesulitan membuktikan mana yang dianggap kecurangan dan mana yang dianggap sebagai sesuatu yang jujur. Semua bisa berubah. Meski dalam mempertahankan pendapatnya nampak serius dan benar-benar saling adu mulut dan bahkan adu otot, tapi semua hanya siluman.

Lalu bagaimana para siluman itu bisa hidup tenang dan tentram di negara yang penuh siluman? Setelah berada di negara siluman, para siluman belajar tentang keadaan. Senjata yang paling sering mereka gunakan adalah dengan bersikap masa bodoh dan tidak percaya pada siapapun. Semua adalah kepura-puraan. Itulah yang paling dipercaya jika menghadapi masalah dalam banyak hal. Tidak ada yang benar-benar terjadi. Semua hanya pura-pura. Tujuan akhirnya tidak penting. Apa yang hendak dicapai dengan kepura-puraan itu juga tidak penting. Tidak ada tujuan atau ada tujuan, akhirnya sama saja. Tidak ada yang bisa dipegang omongannya. Tidak ada yang bisa dijadikan pegangan. Kalau ada yang bilang bahwa aturan x adalah pegangannya, pastilah pembohong atau mungkin hanya berpura-pura seolah ia yang paling benar.

Mereka hidup dan mengerjakan sesuatu yang hanya menyangkut kebutuhan sendiri. Seolah dunia telah terpilah-pilah secara alamiah buat mereka. Semua mencari jalan sendiri dan menyelesaikan segala sesuatunya yang terbaik menurut pendapat mereka sendiri. Thuyul hanya mikir bagaimana mencuri uang, si pocong hanya mikir bagaimana menakut-nakuti orang di tempat-tempat yang dekat hunian manusia, gendruwo juga menakuti-nakuti orang tapi di tempat-tempat yang kosong penuh pohon lebat jauh dari hunian manusia, glundung pecek menakuti-nakuti hanya boleh dengan kepalanya, dhemit tugasnya bikin sesuatu jadi jahat dan seterusnya.

Mereka punya kehidupan dan tugasnya sendiri-sendiri. Tidak tumpang tindih agar terjaga keselarasan dan perdamaian. Thuyul tidak boleh menakut-nakuti orang, karena hanya akan diterwakan. Pekerjaan itu bukan bidangnya. Demikian juga si pocong tidak mungkin bisa mencuri uang. Ia bukan akhlinya. Hanya ada satu aturan yang disepakai bersama. Mereka tahu di dunia mereka ada aturan, tapi mereka tak mau tahu lebih dalam lagi. Dan memang tidak penting untuk tahu. Aturan itu adalah mereka tahu bahwa semua aturan adalah siluman.

Demikianlah para siluman itu menjaga dunianya agar tetap berlangsung damai. Aturan dhemit hanya berlaku buat para dhemit, aturan pocongan hanya berlaku di dunianya para pocongan, aturan gendrowo hanya berlaku di dunianya gendruwo. Dan seterusnya. Jika aturan thuyul diterapkan pada gendruwo bakal tidak bisa jalan. Kalau nampak bisa jalan, itu hanya pura-pura. Pasti ada tujuan akhirnya. Pasti ada apa-apanya. Pasti ada conflict of interestnya. Pasti ada siluman lainnya.

Pemilu tidak hanya terjadi di dunianya manusia, tapi juga terjadi di dunia para siluman. Tapi pemilu kali ini agak beda. Biasanya pemilu selalu berlangsung tenang, tapi kini membuat gaduh di banyak tempat. Para thuyul ramai, para pocongan saling debat, dunia gendruwo saling caci. Pada pemilu-pemilu sebelumnya tidak pernah terjadi suasana kayak ini. Siapapun presidennya, para siluman itu cuek bebek. Presidennya bisa thuyul, gendruwo, banaspati atau ongklek-ongklek tidak ada yang menggubris.

Kali ini lain karena yang mencalonkan diri sama-sama tidak diketahui dari siluman mana. Dan ini membuat kisruh. Pada mulanya tidak masalah karena semua siluman mengabaikan. Tapi setelah masing-masing calon pemimpin itu berkampanye, barulah para siluman menaruh perhatian dan ikut terseret.

Calon pemimpin itu bersaing ketat berebut pengaruh. Saking ketatnya, kampanye hitam tanpa canggung dan risih digelontorkan demi merebut suara. Entah yang memulai siapa dan dari pihak mana. Pemilu yang biasanya tenang itu kini gaduh. Bagai benang ruwet. Beredar isu macam-macam yang nggak jelas mana kepala dan ekornya.

Bahwa calon-calon pemimpin itu bukan berasal dari dunia siluman. Pemimpin satunya menuduh bahwa saingannya itu setengah dhemit dan setengah thuyul. Kampanye hitam lalu dibalas oleh pemimpin satunya dengan balik menuduh bahwa saingannya adalah peranakan wewe gombel dan gendruwo. Jadi kedua-duanya sama-sama tidak jelas asal muasalnya. Para siluman kuatir, jika keduanya tidak jelas asal-usulnya bakal terjadi kekacauan. Kedua calon pemimpin tetap bersitegang bahwa merekalah yang paling siluman dan bukan cuma keturunan siluman. Kini semua sakit. Kampanye hitam dikira sebuah kebenaran. Isapan jempol benar-benar jadi jempol yang bisa diisap.

Para calon pemimpin dunia siluman itu saling tuduh merasa dicurangi. Mereka saling merasa bahwa tuduhan yang dilontarkan padanya tidak benar. Omong kosong dan kecurangan yang terstruktur, sistematis dan masif.

Tidak ada pihak yang bisa mengadili. Mana ada thuyul bisa mengadili wewe gombel? Mana ada gendruwo mengadili dhemit? Keduanya saling merasa benar. Yang tidak benar adalah kampanye hitam. Kampanye hitam itu dianggap sumber dari segalanya. Tapi menguak apakah yang kampanye-hitamkan itu benar atau tidak sangatlah mustahil. Wong namanya saja kampanye hitam. Mencari kebenaran kampanye hitam sama saja mencari siluman. Bukan sembarang siluman tapi raja dari segala raja siluman. Ketemu yang ini ternyata bukan. Ketemu yang itu ternyata bukan juga.

Para siluman pada resah. Karena semua jalan sepertinya sudah buntu. Dunia mereka yang gelap jadi tambah legam oleh kampanye hitam. Mereka berharap semua bisa menjadi terang benderang suatu saat. Tapi harapan itu kadang mereka tepis sendiri.

Mereka sudah terbiasa hidup di dunia gelap, mencari kebenaran di tempat terang bukan tabiat mereka. Amat tidak mungkin, ganjil dan di luar nalar pikiran sehat para siluman. Mana ada thuyul nyuri uang di supermarket saat siang? Mana ada gendruwo diterik matahari bergelantungan di pohon? Mana ada pocongan nakut-nakuti orang di siang bolong? Siluman mana yang mau kekonyolan itu? Bisa-bisa ditertawakan anak-anak. Dikasih nasi bungkus oleh orang desa karena dikira pengemis jalanan. Bisa hilanglah kewibawaan dunia siluman mereka yang terkenal menakutkan itu.

Mereka kini menantikan pemimpin yang benar-benar berani keluar dari dunia gelap mereka dan berdiri tegak di tempat terang. Tidak takut dicemoohkan. Tidak takut dilecehkan. Tidak takut dikira sinting. Tidak takut dianggap pahlawan kesiangan. Itulah pemimpin yang diharapkan oleh para siluman. Hanya pemimpin seperti itulah yang bisa mengurai benang kusut kehitaman mereka. Mengenalkan para siluman pada dunia terang.*** (HBS)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s